Beranda > Catatan Harian > al-Milal wa al-Nihal

al-Milal wa al-Nihal

Kitab ini ditulis oleh seorang Alim al-Allamah Syahrastani. Kitab al-Milal wa al-Nihal berisi tentang belief yang terbagi dalam bab-bab menandakan luasnya bahasan yang ia bahas, belief (keprcayaan) yang ia bahas adalah keprcayaan yang bisa kita jumpai dari ufuk barat sampai ufuk timur dari bumi sebelah utara hingga bumi sebelah selatan.

Selanjutnya kitab ini akan direview per-bab-nya setelah masing-masing bab dibaca dan dipelajari. Berikut adalah bab pertama dari al-milal wa al-nihal, adapun bab kedua dan selanjutnya akan direview pada hari-hari selanjutnya. Review pertama ini ditulis oleh Hilal al-Najmi, seorang Guru asal Kalimantan.

 

BAB I KEPERCAYAAN

 

Dalam Bab ini Syahrastani memaparkan dengan panjang lebar tentang kepercayaan dan secara umum mengklasifikasikan kepercayaan kepada beberapa kelompok sebagai berikut :

  1. Mereka yang tidak mengakui adanya sesuatu selain yang dapat dijangkau oleh indera dan akal, mereka ini disebut kelompok Stoa.

  2. Mereka yang hanya mengakui sesuatu yang dapat ditangkap oleh organ inderawi dan tidak mengakui sesuatu yang hanya dapat dijangkau oleh akal, mereka ini disebut kelompok materialis.

  3. Mereka yang mengakui adanya sesuatu yang dapat dicapai melalui indera dan akal, namun mereka tidak mempunyai hukum dan hukuman, mereka ini disebut kelompok filosof athies.

  4. Mereka yang mengakui adanya sesuatu yang dapat dicapai oleh organ inderawi dan akal, namun mereka tidak mempunyai hukum dan hukuman juga tidak mengakui agama Islam, mereka ini disebut kelompok Ash-Shabiah.

  5. Mereka yang mengakui adanya sesuatu yang dapat dicapai indera dan akal dan mempunyai syariat, namun mereka tidak mengakui syariat Muhammad, mereka ini kelompok Majusi, Yahudi dan Nasrani (Kristen).

  6. Mereka yang mengakui semua yang disebut diatas, dan mengakui kenabian Muhammad, mereka itu disebut kelompok Muslim.

Dan selanjutnya Syahrastani menguraikan kelompok yang tidak mengakui syariat Islam yang diambil dari mazhab dan sekte-sektenya.

 

  1. ASH- SHABIAH

Kelompok ini dinamakan Ash-Shabiah berasal dari kata Shabwah berarti tergelincir dan melenceng dari kebenaran dan ajaran para nabi. Ajaran utama Ash-Shabiah adalah memuja unsur spiritual seperti malaikat atau dewa, kelompok ini mengakui pokok ajarannya bersumber dari akal dan mengajak orang lain untuk berpikir. Ass-Shabiah mengingkari akidah dan syariat yang bersumber dari wahyu, kelompok ini hanya mengakui akidah dan syariat yang ditetapkan oleh akal.

 

  1. KELOMPOK PEMUJA MAKHLUK ROHANI

  1. Pemuja malaikat

Menurut kaum ash-Shabiah, Tuhan menciptakan segala sesuatu melalui perantara malaikat. Malaikat yang mengubah dan mengarahkan manusia semenjak dalam rahim sampai lahir menjadi manusia sempurna. Malaikat memperoleh kekuatan daari yang Mahakuasa kemudian melimpahkannya lagi kea lam bawah. Malaikat pula yang mengedarkan planet-planet dst.

  1. Perdebatan Antara Ash-Shabiah dan Hunafa

{ Ash-Shabiah menegaskan bahwa Malaikat diciptakan bukan dari materi dan bukan pula dari atom. Sebagai makhluk rohani, ia diciptakan dari cahaya (nur) yang murni dan tidak terdapat noda kegelapan oleh karena itu ia begitu terang dan halus.

Sedangkan manusia diciptakan dari empat unsur, terdiri dari materi dan bentuk, unsur-unsurnya saling berlawanan bercampur menjadi satu menjadi benih kerusakan dan sumber kejahatan yang membentuk tubuh. Jadi malaikat mempunyai kelebihan karena bersifat rohani sedangkan manusia hanya bersifat materi.

{ Al-Hunafa menjawab dengan mengatakan bagaimana kamu dapat mengenal malaikat padahal indra kamu sendiri tidak dapat membuktikan keberadaannya dan tidak ada bukti lain yang mendukung adanya malaikat. Kamu sebenarnya terperangkap dalam pendapat kamu sendiri, sekalipun tujuan kamu ingin membuktikan kelebihan Malaikat dari manusia dan menolak manusia sebagai perantara.

Al-Hunafa beralasan Malaikat dan manusia adalah sama-sama makhluk namun manusia mempunyai kelebihan tidak hanya pada ilmu dan amal; ilmu pengetahuan para nabi ada yang umum dan ada pula yang khusus, amaliahnya ada yang fitrah ada pula yang kasbiah (usaha). Manusia meneliti alam syahadah dengan indera kemudian lahirlah ilmu khusus secara berurutan dan bertingkat, kalau semua ini tidak dilakukan maka tidak dapat menjangkau apa yang diperdebatkan diatas.

 

  1. ALIRAN NATURALISME

Aliran-aliran ini lahir dari pokok-pokok ajaran yang berkesimpulan bahwa perantara itu memang diperlukan, perantara harus dapat dilihat karena kepadanya beribadah dan memperoleh manfaat.

  1. Pemuja Benda-Benda Alam

Menurut mereka perantara itu dalam bentuk benda-benda alam (natur), mereka membikin cincin dan gelang, mempelajari do’a-do’a dan mantera, menetapkan hari sabtu sebagai Zuhal (Jupiter) dan pada hari pertama itu mereka memakai cincin dan pakaian dalam tertentu, membaca do’a dan mantera agar Zuhal mengabulkan hajat mereka.

Pemuja Lukisan-Lukisan

Aliran ini berkeyakinan setiap planet mempunyai tempat terbit baik pada waktu pagi dan petang serta menghilang di waktu siang, oleh karena itu mereka tidak dapat beribadat dan memohon kepadanya, sebagai penggantinya dilambangkan dalam bentuk lukisan-lukisan atau patung-patung supaya dapat dilihat langsung di depan mata. Lukisan atau patung menjadi penghubung kepada planet, kemudian planet menjadi perantara kepada malaikat dan malaikat menjadi perantara dengan Tuhan.

  1. Ibrahim Memberikan Kritik Kepada Pemuja Planet dan Patung serta Menolak Pendapat Mereka.

Kritikan Ibrahim ini terdapat dalam al-Qur’an Surah al-An’aam ayat 74, yang artinya :

 

“…Pantaskah kamu menjadikan berhala-berhala sebagai Tuhan-Tuhan. Sesungguhnya aku melihat kamu dan kaummu dalam kesesatan yang nyata…”

 

Dan pada surah Maryam ayat 42, yang artinya :

“…Wahai Bapakku mengapa kamu menyembah sesuatu yang tidak mendengar, tidak melihat dan tidak dapat menolongmu sedikitpun”

Dirimu lebih mulia dari pada patung-patung itu karena dirimu diciptakan dapat melihat dan mendengar, dapat memberikan manfaat dan mudharat. Alangkah anehnya diri kamu yang membikin patung kemudian menjadikannya sebagai Tuhan, yang membikin tentu lebih mulia dari yang dibikin.

 

  1. ALIRAN AL- HIRNANIYAH

Aliran ini merupakan sub kelompok dari mazhab as-Sabiah, menurut mereka Sang Pencipta adalah esa dan banyak; esa dalam Zat-nya karena Dia adalah yang awal yang menjadi asal muasal dan azali, sedangkan yang dimaksud dengan banyak bahwa zatnya tepecah-pecah dalam bentuk patung-patung menurut pandangan mata. Tuhan menjelma ke dalam patung dan lukisan lainnya, dan tidak membatalkan keesaan-Nya.

  1. Lahirnya Aliran Tanasukh dan Hulul

Teori reinkarnasi (tanasukh) dan hulul berasal dari kelompok mereka. Tanasukh adalah kelahiran berulang kali atau periodesasi dan proses terus menerus. Apa yang lahir dalam suatu periode akan lahir kembali di periode berikutnya. Siksa dan ganjaran terjadi didunia ini bukan di dunia lain, peristiwa yang terjadi sekarang merupakan balasan dari periode sebelumnya.

Adapun yang dimaksud dengan hulul (mengambil tempat atau menanti) adalah masuknya roh ketuhanan kedalam tubuh manusia. Menurut mereka roh ketuhanan menempati seluruh tubuh, sedangkan Tuhan Maha Esa tidak akan lahir perbuatannya kecuali satu demi satu sesuai dengan perbedaan obyek dan waktu.

  1. Praduga Al-Hirnaniyah

Menurut kelompok ini Tuhan tidak menciptakan keburukan, kejahatan, kotoran, kelelawar, ular dan kalajengking, itu semua terjadi karena hubungan antraplanet yang menyebabkan terjadinya unsure kebahagian dan kesengsaraan., kesucian dan kuburukan.

BAB II PARA FILOSOF

 

  1. TUJUH FILOSOF

Berikut Syahrastani mengemukakan ajaran filsafat Romawi dan Yunani kuno secara berurutan dari buku-buku mereka sendiri. Ilmu filsafat lahir di daerah Romawi sedangkan di daerah-daerah lain hanya merupakan cabangnya.

  1. Pendapat Thales

Thales (624-550 SM) adalah filosof pertama yang dilahirkan di pulau Malta. Menurutnya alam semesta ada yang menciptakannya namun akal manusia tidak mampu menjangkau hakekatnya. Manusia hanya mampu mengenal jejak dan sifatnya, disamping itu manusia tidak mengenal keadaan Pencipta yang sebenarnya, dia juga tidak mengetahui nama-Nya. Dia hanya mengenal perbuatan-Nya dalam mencipta segala yang ada. Manusia tidak mengenal nama zat-Nya, bahkan manusia tidak mengenal dirinya sendiri.

  1. Pendapat Anaxagoras

Anaxagoras (611-548 SM) juga berasal dari pulau Malta. Pendapat tentang keesaan Tuhan mirip dengan pendapat Thales namun berbeda tentang asal muasal alam semesta. Katanya asal muasal segala yang ada adalah zat pertama yang bagian-bagiannya sama, ialah bagian-bagian yang halus dan tidak dapat dicapai oleh indra dan tidak dapat dijangkau akal, yang menjadi hakekat alam semesta baik alam atas mapun alam bawah.

  1. Pendapat Anaximenes

Anaximenes (588-524 SM) juga berasal dari pulau Malta (Miletos), ia dikenal dengan keluasan ilmu pengetahuannya dan kebaikannya. Menurutnya, Tuhan yang azali tidak berawal dan tidak berakhir. Dia adalah permulaan segala sesuatu yang tidak berawal. Dia maha mengetahui segala yang diciptakannya, tidak ada sesuatu yang mirip dengannya dan segala sesuatu berasal dari-Nya. Dia adalah esa, tidak sama dengan satu dalam jumlah karena dalam jumlah masih bisa ditambah dan dikurangi, sgala yang ada bentuknya dalam ilmunya yang pertama dan bentuk-bentuknya tidak akan berakhir.

  1. Pendapat Empedocles

Empedocles (495-435 SM) termasuk salah seorang tokoh filosof karena pandangan yang luas dalam ilmu fisika dan mampunyai budi pekerti yang mulia. Dia hidup sezaman dengan nabi Daud, pernah bertemu dan belajar dengan nabi Daud. Katanya Tuhan tidak diketahui hakekatnya, Dia ilmu semata, Dia kehendak semata, Dia Maha Pemurah, Maha mulia, Maha Kuasa, Maha Adil, kebaikan dan kebenaran dariNya, tidak ada sesuatu atau kekuatan yang mempunyai sifat yang seperti ini bahkan sifat adalah zatnya dan semua sifat yang diterangkan diatas ada pada zatnya. Dia adalah Pencipta dan bukan diciptakan dari sesuatu.

  1. Pendapat Phitagoras

Phitagoras bin Minsarahus berasal dari Samya (pulau Samos) yang hidup sezaman dengan dengan Nabi Sulaiman bin Daud dan ia pernah belajar dengan Sulaiman. Menurutnya Tuhan itu Maha Esa, Esa tidak sama dengan satu karena esa tidak termasuk angka (bilangan), hakekatnya tidak dapat dijangkau oleh akal dan indera, akal tidak mampu menjangkaunya dan sifatnya tidak mampu diuraikan bahasa. Karena tuhan mempunyai sifat-sifat rohaniah, zatnya tidak dapat dijangkau oleh indera, hanya yang mampu dijangkau adalah bekas perbuatan dan ciptaannya.

  1. Pendapat Socrates

Socrates putra Supranicus (470 SM) terkenal dengan keluasan pengetahuan dan kezuhudan di Athena. Menurutnya Tuhan adalah zat yang sangat halus keadaannya tidak diketahui. Apabila kita kembali kepada hakekat sifat dan mengakui adanya, kita temui bahwa akal dan pikiran tidak mampu menemukan hakekat dan nama Tuhan, Tuhan Maha Mengetahui sifat dan namanya.

  1. Pendapat Plato

Plato (490 SM) Ariston anak Aristocles yang berasal dari kota Athena, ia filosof terakhir yang masuk jajaran filosof (Yunani) belakangan yang terkenal dalam filsafat dan filsafat ketuhanan. Katanya alam ini diciptakan dan penciptanya wajib ada. Dia Maha Mengetahui segala yang ada sifatnya sama dengan sifat asalnya. Dia wujudnya tidak dapat dibayangkan baik bentuk maupun panjangnya.

  1. FILSAFAT AKIDAH (TEOLOGIA)

Yang termasuk filsafat akidah adalah para filosof kuno namun tidak ditemukan tulisan khusus dalam msalah ini, hanya ditemukan dalam kata-kata hikmah yang mereka ucapkan. Diantara mereka yang tergolong filosof akidah adalah para penyair yang mengungkapkan ajarannya dalam syair-syair namun tidak bersanjak seperti syair sekarang. Biasanya pokok pikiran dalam syair itu berbentuk khayal termnya (mukaddimah) tetapi ada juga yang bersanjak namun jumlahnya sedikit, syair-syair itu ada yang berupa hikmah (kata mutiara) ada juga yang sanggahan (argumentasi).

Kelompok kedua adalah para “ubbad” yakni orang yang mengkhususkan dirinya untuk beribadah namun ibadah mereka dalam bentuk ibadah akliyah bkan dalam bentuk ibadah badaniyah. Ada juga yang berbicara tentang penciptaan, yang sifatnya maha mengetahui dan mengenai ciptaan pertama yang menjadi asal muasal.

Adapun para filosof akidah ini adalah sebagai berikut :

Plutarch, Xenophanes, Zeno of Elea, Democritus, Akademikus, Heraklitus, Epicurus, Solon, Hippocrates, Democritus, Euclides, Patlemus dan Stoic.

  1. FILOSOF YUNANI MUTAAKHIR

Yang termasuk filosof Yunani muta’akhirin adalah Aristotales Bin Nicomakhus, Alexander, Dijujanus, Para Senator, Taupavistis, Pricles, Thamositlas, Alexander Aprodis danPorphyry

  1. FILOSOF MUTAAKHIRIN DAN FILSAFAT ISLAM

Ibnu Sina (Abu ‘Ali al-Husaini bin ‘Abdullah bin Sina)

  1. Logika

Menurut Ibnu Sina seseorang yang ingin mempunyai ilmu pengetahuan seyogyanya memiliki ilmu logika, fitrah manusia belum mampu membedakan macam-macam ilmu kecuali mendapatkan petunjuk Allah SWT karena itu bagi orang yang berpikir harus mempunyai kaidah (aturan) berpikir agar terpelihara dari kesalahan dan ini dilalui dengan ilmu logika. Logika yang benar adalah yang terdiri dari materi dan susunan kalimat yang benar dan menyakinkan. Yang terdiri dari komposisi, kias, unsure, bentuk dan kesimpulannya.

  1. Ketuhanan

Pembahasan masalah ketuhanan dijelaskannya dalam sepuluh masalah, yaitu mengenai wujud, jauhar jasmaniyah dan strukturnya, , macam-macam illat, taqadum, taakhur, qadim, hadits, maddah, universal dan pertikular, wajib al wujud bi zatihi dan wajib al wujud bi ghairihi, wajib al wujud adalah akal, zat yang tunggal, inayah dan hari akhirat.

  1. Material (Benda)

Pembicaraan masaah materi (benda) dibaginya kedalam 6 masalah, yaitu :

  1. Gerak dan diam, ruang dan waktu, ketunggalan dan keragaman, arah, berdempetan, bergabung dan berurutan.

  2. Tabi’I dan yang bukan tabi’I, satu unsur dan beberapa unsur.

  3. Unsur materi.

  4. Jiwa (nafs) dan kekuatan-kekuatannya.

  5. Jiwa manusia

  6. Kala nazari dari sifat dirinya kea lam wujud, keadaan khusus roh (jiwa) dalam mimpi yang benar dan dusta, berhubungan dengan alam gaib, penyaksian terhadap bentuk yang ada wujudnya di alam fisik. Makna nubuah, mukjizat dan kekhususannya.

Kategori:Catatan Harian
  1. 16 Agustus, 2011 pukul 8:52 am

    Tuhan, Aum, God, Allah, Pangeran, Sang Yang Widi, itu kan hanya sebuah nama, semuanya itu adalah jalan untuk menuju kepada sesuatu yang diyakini keberadaannya, kita lupa bahwa keyakinan itu adalah pekerjaan indra sadar manusia mulai dari pikiraan, perasaan dan perbuatan. Sehingga saat manusia tertidur/tidak sadarkan diri manusia sudah tidak lagi myakini keberadaan Tuhan. padahal harusnya bukan keyakinan yang kita tanamkan, tapi bagaimana kita bisa merasakan HIDUP itu ada dalam diri kita, merasakan bukan meyakini, karena buat apa kita meyakini dengan berbagai Theologi yang ada tapi kita tidak bisa merasakan. Ini arinya kita hanya bisa berputar-putar di lingkar luar yang kita akan capek,…………capek dan tak akan mendapatkannya sesuatu yang kita cari, karenanya agama itu pembodohan, pendangkalan atau mungkin menjerumuskan. hati-hati memahaminya

  2. Abdulloh
    29 Agustus, 2012 pukul 10:59 am

    Hati hati bicara kalau tidak faham
    bisa jadi pembodohan publik

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: